Franz Beckenbauer: Legenda Sepak Bola yang Tak Terlupakan
Franz Beckenbauer: Legenda Sepak Bola yang Tak Terlupakan

Franz Beckenbauer, ikon sepak bola yang dikenal sebagai salah satu pemain terbaik sepanjang masa, telah meninggal dunia pada usia 78 tahun. Kabar duka ini disampaikan oleh federasi sepak bola Jerman (DFB). DFB menggambarkan Beckenbauer sebagai “salah satu pemain terbaik yang pernah dilihat olahraga ini dan seorang pemimpin alami”. Beckenbauer meninggal di Munich pada hari Minggu, namun belum ada informasi mengenai penyebab kematiannya.

Baca juga: Manchester United Bersiap Lepas Dua Pemain ke LaLiga

Jejak Legenda di Lapangan Hijau

Beckenbauer membawa Jerman Barat meraih dua kemenangan Piala Dunia, pertama sebagai pemain pada tahun 1974, kemudian sebagai pelatih kepala pada tahun 1990. Selama karirnya sebagai pemain, ia bersinar bersama klub Bundesliga Jerman, Bayern Munich, dari tahun 1965 hingga 1977, memenangkan lima gelar liga dan tiga Piala Eropa dari 582 penampilannya. Bundesliga menyebut Beckenbauer sebagai “ikon sejati, kemarin, hari ini, dan selamanya. Selamat jalan, Der Kaiser.”

Dikenal dengan julukan “Der Kaiser” (“Sang Kaisar”), Beckenbauer meninggalkan bekas yang mendalam dalam permainan sebagai bek serang yang dominan dan mengubah peran sweeper. Dia bermain dalam 103 pertandingan internasional untuk Jerman, bertindak sebagai kapten tim dalam 50 kesempatan.

Pengaruh Abadi Sang Kaisar

Beckenbauer juga berhasil memimpin penawaran negaranya untuk menyelenggarakan Piala Dunia 2006. UEFA, badan sepak bola Eropa, menulis bahwa “’Der Kaiser’ adalah pemain luar biasa, pelatih sukses dan komentator populer yang membentuk sepak bola Jerman seperti tidak ada yang lain,” sementara Liga Premier menyatakan bahwa dia adalah “seorang pemain yang seanggun dominannya.”

Beckenbauer memenangkan Ballon d’Or, penghargaan untuk pemain terbaik dalam permainan pria, pada tahun 1972 dan 1976, menjadi bek pertama yang memenangkan penghargaan tersebut dua kali. Dia juga salah satu dari hanya tiga orang yang memenangkan Piala Dunia sebagai pemain dan manajer.

Bayern Munich, dalam sebuah pernyataan, mengatakan bahwa dunia menjadi “tiba-tiba lebih gelap, lebih sepi, lebih miskin” setelah kematian Beckenbauer. Herbert Hainer, presiden klub, berkata: “Tidak ada kata yang dapat menggambarkan betapa besarnya kesedihan kami, dan kekosongan yang ditinggalkan Franz Beckenbauer. Sebagai pemain, ia membawa kemudahan, keanggunan, dan sihir ke lapangan. Franz Beckenbauer membawa kemewahan.”

Setelah waktunya di Bayern Munich, Beckenbauer memiliki dua masa bermain di Amerika Serikat bersama New York Cosmos, memenangkan “Soccer Bowl” tiga kali dan sebentar bermain bersama legenda Brasil, Pelé. Dia juga memenangkan gelar Bundesliga terakhir dalam karirnya bersama Hamburger SV pada tahun 1982.

Gary Lineker, mantan pemain internasional Inggris, menulis di X: “Sangat menyesal mendengar bahwa Franz Beckenbauer telah meninggal. Salah satu yang terhebat dalam permainan kita. Der Kaiser adalah pemain sepak bola yang paling indah yang memenangkan segalanya dengan penuh rahmat dan pesona.”

Previous articleManchester United Bersiap Lepas Dua Pemain ke LaLiga
Next articleJordan Henderson Cabut dari Liga Arab, Jadi Bukti Kesulitan Liga Arab?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here